Senin, 18 Februari 2013

MANUSIA DAN AGAMA

Oleh: Ahmad Hafidh Alkaf

Pembahasan tentang hubungan manusia dan agama, sejak dahulu, merupakan  topik yang  sangat menarik bagi para pemikir dan cendekiawan.  Mungkin hal itu disebabkan oleh fakta sejarah umat manusia dengan suku bangsanya yang beragam bercerita kepada kita akan keterkaitan makhluk Tuhan ini dengan agama. Umat manusia secara umum meyakini adanya Tuhan yang menciptakan alam dan wajib untuk dipuja dan disembah. Keyakinan yang demikian itu merupakan asas dan pokok dari sebuah agama.
Apakah itu agama? Menurut sebagian orang (baca: cendekiawan), agama   adalah sebuah fenomena yang sulit didefinisikan. WC Smith mengatakan, "Tidak berlebihan jika kita katakan bahwa hingga saat ini belum ada definisi agama yang benar dan dapat diterima". Meski demikian, para cendekiawan besar dunia memiliki definisi, atau yang lebih tepatnya kita sebut dengan kesimpulan mereka tentang fenomena agama. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:
a. Sebagian pemikir mengatakan bahwa apa saja yang memiliki tiga ciri khas di bawah ini dapat disebut sebagai agama:
§ Keyakinan bahwa di balik alam materi ini ada alam yang lain,
§ Penciptaan alam memiliki tujuan,
§ Alam memiliki konsep etika.
b. Spencer mengatakan bahwa agama adalah kepercayaan akan sesuatu yang Mahamutlak.
c. Dewey menyebutkan agama sebagai pencarian manusia akan cita-cita umum dan abadi meskipun dihadapkan pada tantangan yang dapat mengancam jiwanya; agama adalah pengenalan manusia terhadap kekuatan gaib yang hebat.
Pada semua definisi tersebut di atas, ada satu hal yang menjadi kesepakatan semua, yaitu kepercayaan akan adanya sesuatu yang agung di luar alam. Namun, lepas dari semua definisi yang ada di atas maupun definisi lain yang dikemukakan oleh para pemikir dunia lainnya, kita meyakini bahwa agama adalah kepercayaan akan adanya Tuhan yang menurunkan wahyu kepada para nabi-Nya untuk umat manusia demi kebahagiaannya di dunia dan akhirat. Dari sini, kita bisa menyatakan bahwa agama memiliki tiga bagian yang tidak  terpisah, yaitu akidah (kepercayaan hati), syari'at (perintah-perintah dan larangan Tuhan) dan akhlak (konsep untuk meningkatkan sisi rohani manusia untuk dekat kepada-Nya). Meskipun demikian, tidak bisa kita pungkiri bahwa asas terpenting dari sebuah agama adalah keyakinan akan adanya   Tuhan   yang    harus disembah.
Setelah kita mengenal arti dari sebuah agama, tiba saatnya kita untuk bertanya-tanya mengapa manusia mesti beragama? Apa yang mendorong kita untuk beragama? Bukankah dengan beragama seseorang berarti telah membatasi ruang gerak dan tutur katanya, karena setiap agama mesti memiliki garis-garis besar yang tidak boleh dilanggar?
Pertanyaan-pertanyaan semacam ini wajar muncul. Sebagai orang yang telah beragamapun kita masih berhak untuk mengajukannya, sebab dengan menjawabnya dengan benar kita akan lebih dapat memahami agama yang merupakan kunci kebahagiaan kita.
Dalam menjawab pertanyaan "mengapa manusia mesti beragama?", banyak hal yang bisa kita utarakan dalam menjawabnya, dan tentunya tidak mungkin untuk kita   sebutkan semuanya di sini. Menurut kami, jawaban yang paling sesuai untuk dipaparkan demi menjawab pertanyaan yang mendasar ini adalah jawaban yang   menda-sar pula, yang berpulang kepada hakikat manusia itu sendiri.
Seperti makhluk-makhluk yang lain, secara naluriah manusia selalu mencari    apa yang diperlukannya. Jika seekor singa mencari mangsanya di saat lapar, manusia juga mencari sesuatu yang dapat mengusir rasa laparnya. Dari sini kita katakan bahwa dalam kehidupannya  manusia  memiliki sederet kebutuhan yang harus dipenuhinya.
Namun apakah kebutuhan manusia hanya terbatas pada sisi lahiriyahnya saja, seperti makan, minum, harta, wanita dan semisalnya, sehingga dengan memiliki hal-hal tersebut, berarti ia telah hidup dengan sempurna, atau tidak? Seseorang yang   perutnya kenyang, kebutuhan biologisnya terpenuhi, hartapun ia miliki, tetapi ia bodoh sama sekali, apakah ia telah mendapatkan ke-sempurnaan dalam hidup?
Dalam terminologi Islam, manusia diyakini sebagai makhluk yang selain memiliki sisi hewani yang sarat dengan kebutuhan-kebutuhan   hewani seperti makan, minum, kesenangan jasmani dan semisalnya, layaknya hewan-hewan lain, ia juga memiliki sisi agung yang dapat menghantarkannya menjadi khalifah Allah di muka bumi. Inilah yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya. Sisi kedua manusia ini disebut sebagai sisi rohani. Dari sisi rohani ini, kebutuhan manusia adalah ilmu pengetahuan.
Manusia  merasa  berhak untuk mengetahui apa-apa yang ada disekitarnya. la merasa bahwa itu merupakan haknya yang tidak akan pernah ia berikan kepada siapapun dengan harga berapapun juga. Saat mendengar suara ketukan pintu rumahnya atau saat mendengar suara teriakan orang yang  meminta  pertolongan  ia merasa berhak untuk mengetahui siapa yang berada di balik pintu dan apa yang terjadi pada orang yang berteriak tadi. Hal ini terjadi karena manusia didaptakan Tuhan dengan dibekali rasa ingin tahu. Perasaan inilah yang mendorongnya untuk mengetahui realitas yang ada di sekitarnya dan melakukan banyak eksperlmen demi menyingkap tabir misteri yang menyelimuti alam secara umum. Ilmu pengetahuan dan teknologi yang berhasil dicapai oleh umat manusia adalah berkat rasa keingintahuannya ini.
Namun, manusia yang demikian ini apakah merasa cukup dengan mengetahui alam sekitarnya untuk kemudian lalai pada hakikat dirinya sendiri, padahal ia termasuk bagian dari alam dan bahkan bagian yang paling dekat dengan "diri"nya? Di satu sisi, seperti yang ditegaskan oleh para ahli, manusia adalah makhluk yang sarat dengan misteri. Karena itu, sudah sewajarnya jika rasa ingin tahu manusia terhadap dirinya lebih besar dari rasa ingin tahunya pada alam sekitar.
Dalam diri setiap insan, banyak pertanyaan tentang dirinya sendiri yang selalu menghantui pikiran dan perasaannya. Namun dari sekian banyaknya pertanyaan itu, ada beberapa pertanyaan yang paling penting yang menuntut untuk segera dijawab. Jika seseorang berhasil mendapatkan jawaban yang memuaskan, maka ia akan merasa tenang karena telah menemukan jatidirinya, dan jika tidak, maka tak ubahnya ia seperti orang yang telah kehilangan sesuatu yang paling berharga dalam hidup, yakni dirinya sendiri.
Pertanyaan itu sama dengan pertanyaan pertama yang dilontarkan seseorang kala mendapatkan dirinya di sebuah ruangan yang berwarna serba putih, setelah sebelumnya pingsan karena sebuah kecelakaan. Setelah membuka matanya untuk pertama kali, ia akan bertanya, "Di manakah ia berada", "Untuk apa ia di sini" dan pertanyaan semisalnya.
Manusia yang telah mengetahui ia berada di alam ini bertanya, "Dari manakah aku berasa!?" "Untuk apakah aku berada di dunia?" dan "Setelah alam ini, ke manakah aku akan pergi?"   Pertanyaan-pertanyaan ini ada di lubuk setiap insan, karena  ia  muncui  dari fitrah manusia.
Para ahli teologi  Islam mengatakan bahwa fitrah adalah satu hal yang dibekalkan Allah kepada setiap manusia. Karenanya, ciri-ciri sesuatu yang bersifat fitri adalah tidak dipelajari, ada pada semua manusia, tidak terkurung oleh batas-batas teritorial dan masa, dan tidak akan pernah hilang. Tetapi, perlu dicatat bahwa kadang-kala kesenangan duniawi, kekuasaan, kesombongan, dan semisalnya bisa menutupi fitrah manusia, sehingga ia tidak terpanggil untuk menjawab pertanyaan-perta-nyaan seperti di atas. Salah satu contohnya adalah Fir'aun, di mana kekuasaan, harta, kesombongan dan apa-apa yang ia miliki telah menutupi fitrahnya. Namun, di saat balatentara yang setia kepadanya dan kekuasaan yang ia banggakan tidak dapat menyelamatkan dirinya dari siksa Allah, saat itulah segala tabir yang menutui fitrahnya sirna dan dengan suara yang menge-naskan ia berseru, "Aku beriman bahwa tidak Tuhan selain Tuhan Bani Israil, dan aku termasuk orang yang berserah diri". (Q.S. Yunus : 90)
Kembali kepada pertanyaan-pertanyaan di atas, pertanyaan pertama jika dijawab dengan benar akan menghasilkan jawaban bahwa manusia berasal dari ketiadaan dan ada setelah diciptakan oleh Allah SWT. Dialah Tuhan pencipta segala sesuatu. Banyaknya bukti yang menunjukkan kepenciptaan Allah SWT membuat   klaim mereka yang mengingkarinya bagai sebuah lelucon atau cerita penghantar tidur. Singkatnya pertanyaan pertama berkenaan dengan konsep ketuhanan.
Dengan mendapatkan pertanyaan pertama, orang melangkah untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan "Untuk apa aku berada di dunia?" Dari pertanyaan ini timbul pula pertanyaan "Apa yang harus aku perbuat di dunia ini?" 3awaban dari
"Untuk apa berada di dunia" ada pada tujuan mengapa Tuhan yang Mahabijaksana mendptakan manusia. (Hal ini telah dibahas dengan panjang lebar oleh para ahli tafsir saat mereka menafsirkan ayat 56 surah AI-Dzariyat, rujuk tafsir AI-Mizan dan tafsir lainnya.) Sedangkan pertanyaan "Apa yang harus aku perbuat di dunia?" adalah apa-apa yang diperintahkan oleh Allah melalui para duta-Nya yaitu para nabi dalam bentuk sebuah agama samawi (langit), yang mengandung banyak perintah dan larangan demi kebahagiaan manusia di dunia dan akhirat. Singkatnya pertanyaan ini berkenaan dengan konsep kenabian.
Sedangkan pertanyaan tentang ke mana kita akan pergi setelah meninggalkan dunia ini berhubungan dengan masalah alam akhirat dan apa yang akan kita alami di sa-na.   Pertanyaan ini berhubungan pula dengan pertanyaan: apakah yang kita lakukan di dunia bisa memberi kita kebahagiaan atau malah kesengsaraan abadi? Dengan menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tadi, berarti seseorang    telah mengetahui bahwa ia diciptakan oleh Allah SWT demi sebuah tujuan agung yang menyangkut kebahagiaan atau kesengsaraannya di dunia dan alam akhirat, Kebahagiaannya itu bisa ia dapatkan dengan melakukan apa yang Dia perintahkan dan me-ninggaikan apa yang Dia larang.
Sebagian ahli teologi mengatakan bahwa ketertarikan manusia kepada agama dan masalah ketuhanan adalah bersumber dari fitrahnya  sendiri. Jadi, setiap manusia dengan merujuk pada dirinya dan mendengarkan suara dari lubuk hatinya yang paling dalam akan menemukan Tuhan. Hanya saja, di saat ia akrab dengan alam materi, mungkin ia akan mencari sesuatu benda materi dan menyebutnya sebagai tuhan atau perwujudan dari Tuhan yang ia rasakan dalam hatinya.
Dari sinilah muncul berbagai agama sesat, seperti penyembahan berhala, petuhanan matahari, angin, api, dan semisalnya, dan hal ini tidak berarti bahwa masalah ketuhanan bukan sebuah masalah fitri, seperti di atas. Sebab, kesalahan tadi tidak bersumber dari fitrah, tapi dari manusia itu sendiri yang salah dalam menerapkan sifat ketuhanan pada selain Tuhan yang sebenarnya. Sama seperti rasa sakit perut yang dirasakan oleh se-seorang. Rasa sakit tersebut adalah benar karena ia merasakannya sendiri. Hanya saja, ia bisa salah dalam mendiagnosa rasa sakitnya. Rasa sakit itu bisa jadi ia anggap maag, padahal mungkin sesungguhnya usus buntu atau penyakit perut lainnya.
Herannya, kepercayaan umat manusia akan agama secara umum dan Tuhan secara khusus, dikaitkan oleh sebagian orang dengan rasa takut mereka. Bertrand Russel mengatakan, "Saya berpendapat bahwa agama berdiri di atas pondasi rasa takut. Rasa takut akan ketidaktahuan".
Kelemahan pertama klaim Russel di atas adalah bahwa pendapat ini tidak memiliki argumen sama sekali. Jika kita terima pen-dapat ini dan kita katakan bahwa Russel memiliki bukti akurat yang menguatkan klaimnya, apakah itu berarti bahwa agama yang didasari oleh takut tidak nyata dan hanya dongeng dan khayalan belaka? Apakah semua yang didasari oleh rasa takut tidak berharga dan tidak nyata? Bukankah ilmu kedokteran yang berhasil digali oleh manusia didasari oleh rasa takut mereka akan  penyakit  dan  kematian? Apakah dengan demikian berarti ilmu kedokteran tidak nyata dan hanya khayalan? Siapkah Russel menerima kesimpulan ini?
Memang, manusia di zaman purbakala hidup dengan dikelilingi oleh beribu-ribu macam bahaya yang siap mengancam jiwanya. Binatang buas yang ada disekitar mereka, hukum rimba yang berlaku di  antara  sesama,  goncangan gempa, tiupan angin topan, dan sederet bencana alam lainnya, adalah bahaya-bahaya yang mengancam keselamatan umat manusia di zaman itu. Dan sangatlah wajar jika mereka yang merasa takut karena  merasa  keselamatannya terancam, mencari sesuatu yang dapat  memberinya  ketenangan, yang oleh Russel disebut dengan agama.
Namun, logiskah kiranya dengan hanya melihat fenomena yang demikian ini lalu kita memberlakukannya pada semua aspek kehidupan umat manusia dari awal hingga akhir generasi anak Adam ini, tanpa melihat sisi lain kehidupan mereka? Jika pendapat Russel ini diterima, berarti orang yang paling beragama dan paling berinnan adalah orang yang paling penakut, dan tentunya kesimpulan seperti ini ditolak oleh semua orang yang masih memiliki sedikit kemampuan untuk berpikir.
Selain itu, fakta menunjukkan bahwa para pendakwah agama umumnya adalah orang-orang yang pemberani. Bukankah untuk masuk ke dalam sebuah lingkungan yang tidak beragama atau  salah  dalam   beragama, diperlukan keberanian yang luar biasa? Bukankah ketegaran mereka dalam beragama hingga berani mempertaruhkan   jiwanya   menunjukkan keberanian mereka yang hebat?
Pertanyaan kita yang terakhir, bukankah banyak pemikir yang beragama dan bahkan taat beragama? Apakah kepercayaan mereka  akan  agama  --setelah melakukan    banyak   penelitian ilmiah-- didasari oleh rasa takut mereka akan bencana alam? Jika pendapat Russel benar, berarti akal dan logika para pemikir tersebut tidak bernilai sama sekali. Siapkah kita menerima kesimpulan ini?
Sebagian lagi berpendapat bahwa agama adalah alat yang dipergunakan oleh para penguasa untuk memperbudak rakyatnya dan mengajarkan mereka untuk me-nerima kesengsaraan dengan senang hati. Memang, tidak kita pungkiri bahwa agama Kristen di abad pertengahan telah dijadikan oleh para penguasa (baca: gereja) sebagai alat penindasan. Dalam sejarah Islam juga kita saksikan bahwa   para   penguasa   Bani Umayyah dan Bani Abbasiyyah juga melakukan hai yang sama. Namun, itu tidak berarti bahwa agama memang   diadakan   untuk  itu. Singkatnya harus dibedakan antara agama dan penyalahgunaan agama.
Agama adalah sebuah wadah tempat manusia menjadikan kehidupannya penuh arti. Agamalah yang mendorong manusia  membangun kepribadiannya. Bukankah dalam ajaran agama Islam, selain diperintahkan untuk menerima kenyataan yang ada, kita juga dipe-rintahkan untuk melakukan perombakan demi perbalkan keadaan kita? "Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sampai mereka mengubah keadaan mereka sendiri" (Q.S. Al-Ra'd: 11)
Di lain pihak, bukankah para pendakwah agama yang sejati dengan para nabi sebagai contoh teladan, adalah orang-orang yang selalu berjuang melawan kezaliman? Bukankah mereka adalah orang-orang yang meyayangi rakyat kecil dan berada di pihak mereka? Logiskah kiranya jika kita katakan bahwa agama yang mereka bawa adalah alat untuk memperbudak orang-orang kecil dan untuk menzalimi mereka padahal para pendakwah agama itu selalu menyayangi rakyat kecil dan selalu berjuang melawan kezaliman?
Dari uraian di atas, kita simpulkan bahwa agama merupakan fenomena yang tidak mungkin  terpisahkan  dari  manusia. Sebab, manusia memiliki fitrah yang selalu mengajak ia untuk beriman kepada Tuhan Yang Mahaagung. Selain itu, manusia juga selalu butuh untuk mengetahui apa-apa yang ada di sekitarnya, termasuk dirinya sendiri. la merasa berhak untuk mengetahui dari mana ia berasal, untuk apa dia berada di dunia, apa yang mesti ia lakukan demi kebahagiannya di dunia dan alam akhirat nanti, yang merupakan jawaban  dari  pertanyaan-pertanyaan di atas dan itu adalah agama. Karenanya, sangatlah logis jika agama selalu mewarnai sejarah manusia dari dahulukala hingga kini, bahkan sampai akhir nanti.▪

BahanTelaah:

Ayatullah Taqi Misbah Yazdi, Amuzesy-e Aqa`ed.
Sayyid Mujtaba Musawi Lari, Ushūlul 'Aqā`id fil Islam.
Allamah Muhammad Taqi Ja'fari, Falsafe-ye Din.
Ayatullah Ja'far Subhani, Al-Ilāhiyyāt.
 Tafsir Al-Mīzān.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar